Melancholia

Haa.. akhirnya aku bisa juga membuat puisi lagi. Setelah sekian lama otakku blank. Baiklah.. Puisiku ini agak aneh. Cenderung jayus (?) Yak, saudara-saudara, inilah puisiku:

Adakah alasan untuk membenci diri sendiri?

Ada, yaitu saat kita lupa nama sendiri.

Ketika bercermin

Ia melihat,

"Ada salju!"

lalu ia menggigil

"Siapa aku?"

"Apakah aku nyata?"

Pantulannya tersenyum. Sinis. Mengejek. Mengerikan.

Gemerutuk giginya memainkan simfoni Moonlight

Cemas. Gelisah. Resah. Gundah. Gulana.

Takut. Takut. Takut. Takut. Takut.

"Aku benci diriku!"

Pantulannya tertawa

"Apa kau lupa? Namamu Melanie!"

Melanie. Melan. Hitam.

Hitam. Gelap. Sepi. Mati.

Saat itulah kau boleh membenci dirimu.

Aneh bukan?? Ya, aku hanya mempermainkan kata-kata untuk mewakili perasanku. Aku muak pada diriku sendiri. Mengapa? Aku tak bisa membuat cerpen yang bagus. Benar-benar memuakkan. Bahkan ketika aku membuat draftnya saja, aku hampir muntah. Ya, aku payah! Padahal aku bertekad untuk mengikuti sebuah lomba mengarang cerpen remaja. Aku sudah mempersiapkan dari setahun yang lalu. Tapi entah mengapa, sejak kekalahanku di lomba LPA jatim itu, aku jadi minder. Kalah sebelum bertanding. Mati layu sebelum berkembang. Payah bukan?

Lomba itu ditutup tanggal 10 Oktober besok. Bagiku itu bukan waktu yang panjang. Sungguh singkat untuk memikirkan sebuah ide! Payahnya aku...

Aku mulai menyadari sesuatu: aku tidak berbakat untuk menulis cerpen. Lalu, apakah aku berbakat menulis puisi??? Oh, entahlah... Aku harap aku bisa menjadi sesuatu yang berguna.

3 komentar:

shellauruha mengatakan...

Iya headernya lucu..
Tapi kb-nya gede bgt!!
Jadiny kalo saia buka pk hp berat bgt..
Ahaha..

Susah nentuin tema?
Akhir2 ini saia juga blank bgt..
Dulu wkt smp banyaaaak bgt ide nongol di kepala..
Saia mau jadi penulis novel..
Saia udah bikin 4 novel iseng2..
Tp gak ada yg saia kirim ke penerbit..
Pesimis..

Oia,bnyk penulis mmulai debutnya dari cerpen kan?
Saia juga mau kirim2 cerpen.
Tapi,saia gak bisa buat cerita delapan halaman itu!!
Saia cuma bisa buat yg 50 hal, 80 hal, 100 hal ampe 160 hal..
Gak bisa bikin cerpen..
Uhiks..

peyairamatir.blogspot.com mengatakan...

"SETAJAM APAKAH KERINDUAN INI...
SEDANG SANG MALAM SEMAKIN LELEH DI PERMAINAN MASA"

salam! aku datang sekedar menorehkan jejak mungkin ada makna yang tak sengaja tersangkut di jejakku ini...
kau bisa apresiasi puisiku
begitupun aku jika sempat akn mengapresiasi puisimu

Arthemist mengatakan...

hey..
mo bkin web statis yang di tripod ntu?? bkin pke microsoft front page..

oke, gw kasi kalimat serius soal postingan lo.. (beda, kali ni ngga becanda)


seharus nya lo bersyukur punya kemampuan buat puisi..
walaupun lo bilang itu payah..
artinya lo ada inisiatif untuk terus mengasah..
jangan terlalu terpaku pada bakat ato kmampuan buat cerpen..

gw kasi tau lo sesuatu..
dulu dari SD gw jago bkin cerpen..
gw bkin novel sampe numpuk buku nya di kamar..
gw ahli bkin gambar dan doujinshi..
org blg gw jago bkin kyk gnian..
sampe bilang iri sgala..

dan ujung2 nya... masuk SMA gw males menulis lagi..
gw lebih tertarik sama segala macem soal komputer..
gw merasa kemampuan menulis n menggambar gw itu ngga penting..

dan lo tau apa?
skarang gw payah kalo bkin cerpen..
gw takut bkin novel..
gw susah bkin gambar..
itu semua karena gw ngga pernah mau berusaha mengasah apa yg gw punya..
gw ngga pernah menghargai apa yg tuhan kasih ke gw soal tulis menulis..
malah gw takut mencoba bkin cerpen lagi..
skarang gw nyesel..
dan itu terlambat..

 

Design in CSS by TemplateWorld and sponsored by SmashingMagazine
Blogger Template created by Deluxe Templates